Alpen Steel | Renewable Energy

Rubrik ini adalah kumpulan artikel tentang energi yang di-upload oleh para member kami. Semoga bermanfaat bagi pengunjung yang ingin: mencari kumpulan referensi tentang energi, mengetahui seluk beluk tentang energi terbarukan secara khusus, mengaplikasikan energi terbarukan dilingkungannya. 

Teknologi energi adalah teknologi yang terkait dengan bidang-bidang mulai dari sumber, pembangkitan, penyimpanan, konversi -energi dan pemanfaatannya untuk kebutuhan manusia. Sektor kebutuhan utama yang paling besar dalam jumlah untuk massa mendatang adalah sektor kelistrikan dan sektor transportasi. Sumber energi dapat digolongkan menjadi dua bagian yaitu energi terbarukan dan energi tak terbarukan. Dalam pembangkitan energi beberapa sistem pembangkitan yang telah digunakan untk memenuhi kebutuhan energi didunia, seperti: pembangkit listrik tenaga air /PLTA, pembangkit listrik tenaga surya/PLTS, pembangkit listrik tenaga uap dan gas/PLTU,PLTG, pembangkit listrik panas bumi/PLTP, pembangkit listrik tenaga angin/bayu/PLTB, pembangkit listrik tenaga gelombang laut/PLTGL, dan pembangkit listrik tenaga nuklir/PLTN. Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas.



~ The Most Popular Renewable Energy

tarik Solar Listrik?
 

Solar electricity is one of the most popular renewable energy technologies for homes and businesses, with tens of thousands of "distributed" installations across all fifty states. Solar listrik adalah salah satu yang paling populer teknologi energi terbarukan untuk rumah dan bisnis, dengan puluhan ribu "didistribusikan" instalasi di semua lima puluh negara. Considerations such as how much sun you get, current electricity prices, state policies, and new business models can seem overwhelming. Pertimbangan seperti berapa banyak sinar matahari yang Anda dapatkan, saat ini harga listrik, kebijakan negara, dan model-model bisnis baru bisa tampak luar biasa. There are even new options that mean that you might not even own the solar system on your building. Bahkan ada opsi yang baru berarti bahwa Anda mungkin tidak memiliki tata surya pada bangunan Anda. While SEPA is a business-to-business organization, we have recognized consumers' information needs and have filtered through the noise to provide you with resources for understanding and developing your own solar projects. Sementara SEPA adalah bisnis-untuk-organisasi bisnis, kami telah diakui konsumen informasi kebutuhan dan telah disaring melalui suara untuk menyediakan sumber daya untuk memahami dan mengembangkan proyek-proyek surya Anda sendiri.

Disclaimer: Many of these resources are provided by third-party organizations. Disclaimer: Banyak dari sumber ini disediakan oleh pihak ketiga organisasi. However, SEPA does not endorse any particular company or service and consumers are encouraged to perform due diligence in utilizing them. Namun, SEPA tidak mendukung perusahaan atau layanan tertentu dan konsumen didorong untuk melakukan due diligence dalam memanfaatkan mereka.

 
- HIDE EXPLANATION - SEMBUNYIKAN PENJELASAN
 
consumers_landing_page_banner.jpg

Learn about Solar Belajar tentang Solar

Estimate Solar Costs Perkiraan Biaya Solar

Find a Solar Company Cari Solar Perusahaan

Solar Electricity Basics Solar Listrik Dasar


There are a number of online solar calculators, which can provide you with estimates of performance, cost, and available incentives. Ada sejumlah surya online kalkulator, yang dapat memberikan Anda perkiraan kinerja, biaya, dan tersedia insentif. Utilize one or more as a first assessment of a solar system. Menggunakan satu atau lebih sebagai penilaian pertama dari sebuah tata surya. Usually, an onsite assessment should still be performed by a qualified installer. Biasanya, sebuah penilaian tamu tetap harus dilakukan oleh seorang teknisi installer.

These directories of solar installers are provided by miscellaneous third-party organizations, which have various screening and endorsement processes. Surya direktori ini installer yang disediakan oleh pihak ketiga bermacam-macam organisasi, yang memiliki berbagai penyaringan dan proses pengesahan. As with any capital purchase, you should assess multiple vendors for performance and cost estimates, as well as their capabilities, references and qualifications. Seperti halnya modal pembelian, Anda harus menilai beberapa vendor untuk kinerja dan perkiraan biaya, serta kemampuan mereka, referensi dan kualifikasi. SEPA endorses certification from the  SEPA mendukung sertifikasi dari 

 

~ The Using Of Wind Power

Brazos Wind Ranch of Texas in 2004
History

Humans have been using wind power for at least 5,500 years to propel sailboats and sailing ships, and architects have used wind-driven natural ventilation in buildings since similarly ancient times. Windmills have been used for irrigation pumping and for milling grain since the 7th century AD.

In the United States, the development of the "water-pumping windmill" was the major factor in allowing the farming and ranching of vast areas otherwise devoid of readily accessible water. Windpumps contributed to the expansion of rail transport systems throughout the world, by pumping water from water wells for the steam locomotives.[5] The multi-bladed wind turbine atop a lattice tower made of wood or steel was, for many years, a fixture of the landscape throughout rural America. When fitted with generators and battery banks, small wind machines provided electricity to isolated farms.

In July 1887, a Scottish academic, Professor James Blyth, undertook wind power experiments that culminated in a UK patent in 1891.[6] In the United States, Charles F. Brush produced electricity using a wind powered machine, starting in the winter of 1887-1888, which powered his home and laboratory until about 1900. In the 1890s, the Danish scientist and inventor Poul la Cour constructed wind turbines to generate electricity, which was then used to produce hydrogen.[6] These were the first of what was to become the modern form of wind turbine.

Small wind turbines for lighting of isolated rural buildings were widespread in the first part of the 20th century. Larger units intended for connection to a distribution network were tried at several locations including Yalta in 1931 and in Vermont in 1941.

The modern wind power industry began in 1979 with the serial production of wind turbines by Danish manufacturers Kuriant, Vestas, Nordtank, and Bonus. These early turbines were small by today's standards, with capacities of 20–30 kW each. Since then, they have increased greatly in size, while wind turbine production has expanded to many countries.

Main article: History of wind power
 

~ Design Of Wind Turbine

Wind Energy

wind turbine

Pictured Above: A wind turbine designed using the Appropriate Technology Library and old car parts on the Pine Ridge Reservation in South Dakota.


The wind has been a significant source of power for centuries. Early windmills in China and Southeast Asia lifted water into rice fields. In Europe the windmill developed into an enormous structure, nearly the size of a small sailing ship, developing power in the range of 25 hp and higher, for use in grain grinding, drainage and a multiple of small industrial tasks. The first windmills in North America and the Caribbean were of this type. In the late 19th century, water pumping windmills were manufactured by the thousands, and several million machines were operated by the end of this century. These were mostly lifting water for farm houses and livestock.

Wind generators for electricity spread by the hundreds of thousands across rural North America in the 1930s supplying the farm houses with small amounts of power for radios and a few lights. Both the water pumping windmills and the wind generators went into decline with the coming of rural electrification, which offered cheap electricity for running electric pumps and many more household uses. With the energy crisis, however, sales of water pumping wind mills and wind generators have greatly increased in the United States.

It is the water pumping windmill that appears to be the most immediately relevant for rural energy needs in the developing countries, both for high value community water supplies and for irrigation pumping. Irrigation is the biggest single factor in improving farm yields, and there are many places where low-lift irrigation on small plots could be accomplished with windmills. Thailand, Greece, Japan, Peru, and Portugal are among the nations where significant numbers of irrigation windmills have been used in recent times. In North America, farmers built thousands of scrap wood water pumping windmills before the manufactured steel machines appeared. In all of these national experiences, local windmill designs were developed to fit pumping needs, wind conditions, and materials available. These machines were built in small workshops; this kept prices low and repair skills nearby. In other countries where manufactured windmills have been directly introduced, the initial high cost and lack of repair skills have greatly reduced their attractiveness. (South Africa and Australia may be exceptions. In these industrialized countries, variations in the American fan-bladed windmill have been widely used to water livestock and isolated farmhouses. These are expensive high performance machines requiring infrequent but skilled maintenance and repair.)

Thus the historical record suggests that successful windmill promotion programs in developing countries will need to focus on locally adapted designs and craftsperson based production using local materials, with a limited number of manufactured parts. Promotion programs might include credit mechanisms whereby the windmill itself is both loan and collateral. Also of interest is the Las Gaviotas approach in which the buyer assembles and installs a metal windmill from a kit (see Un Molino de Viento Tropical).

Water pumping windmills for irrigation purposes are most economically competitive in areas that do not already have electricity for powering irrigation pumps. In these circumstances the alternatives are generally small engine driven pumps that are expensive to fuel and maintain. Low-lift applications for high value vegetable farming may be economically competitive in many parts of the world. The economic appeal of locally built windmills is even greater when the savings of scarce foreign exchange from reduced foreign imports and village level economic multiplier effects are considered. Other advantages of locally built windmills include the creation of village capital using local labor and materials, much lower initial cost, and avoidance of maintenance problems associated with engine-driven pumps. Such windmills appear to have more frequent but simpler maintenance requirements than manufactured windmills.

A small number of people are working on water pumping windmill designs in developing countries. The interesting contemporary examples of locally evolved designs include the Cretan sail windmills, the bamboo and cloth sail windmills of Thailand's salt ponds, and the locally built windmills of the Cape Verde Islands. All of these were built and maintained by local craftspeople. New designs of fabricated steel windmills that attempt to reduce costs have been built and tested in India, Sri Lanka, and elsewhere, for both water supply and irrigation applications. In the United States, isolated houses have become a major market for wind generators for electricity. Wind Power for Farms, Homes and Small Industry and

The Wind Power Book are recommended for readers considering such an installation. Technical advances now also allow a windmill to feed surplus power back into a conventional electric grid, a practice which makes wind-generated electricity in urban and suburban settings much more attractive than before, as the substantial expense of a battery system can be avoided.

For any wind machine, the choice of site is very important. Trees and buildings can greatly reduce the useful winds reaching a windmill. A small difference in wind speed can mean a big difference in power available, because the power in the wind varies with the cube of the wind speed. Thus a 12-mph wind has 8 times as much power as a 6-mph wind.

Wind generators operate at the highest possible wind speeds, and the user will usually want to find the windiest spot possible for such an installation. Water pumping windmills, on the other hand, need greater protection from the extremes of high wilds, and are usually designed to operate in low and medium winds. We have included several publications on site selection for wind machines, including vegetative indicators of high average wind speeds at particular locations.

 California 95073, USA.

 

~ Penggunaan Energi Antara Indonesia Dan Jepang

MENGATASI MASALAH ENERGI DI INDONESIA

 

Jika kita membandingkan penggunaan energi antara Indonesia dengan Jepang, sudah barang tentu kita lebih besar, karena perbandingan jumlah penduduk kita dengan Jepang sangat jauh. Memang dapat dijadikan alasan bahwa borosnya energi kita ini bisa disebabkan oleh beberapa, yaitu:

- Perilaku/gaya hidup Masyarakat,

- Kemampuan daya beli Masyarakat,

- Manajemen Energi

 

Perilaku/gaya hidup Masyarakat merupakan salah satu faktor penyebab tingginya konsumtifitas energi di negara kita, khususnya terjadi pada masyarakat menengah ke atas. Kita lihat saja, banyak orang-orang kaya memiliki lebih dari sepuluh rumah tinggal yang tidak dimanfaatkan sama sekali dan kesepuluh rumah itu menyerap energi yang sama.

Jadi bila dilakukan perbandingan jumlah kepala keluarga dengan pemakaian energi maka hal ini sungguh sulit terlihat berapa penyerapan energi perkeluarga. Oleh karenanya, gaya hidup seperti ini juga menyebabkan tingginya penggunaan energi. Solusi: Seharusnya gaya hidup yang lebih baik adalah dengan mengembangkan pemahaman bahwa mereka perlu melakukan efesiensi dalam komsumtif energi yang juga merupakan salah satu dari gaya hidup baru, “hemat energi.”

 

Kemampuan daya beli Masyarakat, pada umumnya pemborosan energi terjadi karena perlengkapan energi yang dimiliki oleh masyarakat yang sudah tua umur pemakaiannya dan belum diganti dengan yang baru, untuk melakukan penghematan listrik itu maka perabotan rumah tangga seharusnya diganti dengan yang baru berlabel “Save Energy” atau “Ecolable”, namun hal ini sulit dilakukan karena daya beli masyarakat yang rendah.

Disamping itu biaya kebutuhan hidup pokok serta pendidikan telah menghabiskan 90 % pendapatan mereka, oleh karenanya mereka menunda mengganti perabot rumah tangga yang sudah uzur. Hal ini tidak saja terjadi pada konsumtif energi rumah tangga, tetapi juga terjadi pada konsumtif energi pada industri.

 

Solusinya: perlu dikampanyekan penggunaan perabotan listrik rumah tangga yang hemat energi dan ramah lingkungan, sehingga ketika kemampuan daya beli mereka meningkat, masyarakat dapat membeli produk-produk yang disarankan. Sedangkan pada industri, sebaiknya dirangsang untuk tidak terlalu bergantung dengan listrik dari PLN, tetapi menggunakan listrik cadangan sendiri seperti penggunaan energi terbarukan (Energi panas matahari, Angin, Gas dan Air).

 

Manajemen Energi, Sumber kelemahan pasokan energi kita salah satunya disebabkan oleh manajemen yang tidak baik. Manajemen yang benar adalah memiliki kemampuan untuk mencari solusi atas masalah yang dihadapi. Para manajer di tingkat puncak maupun di tingkat bawah dan menengah harus menghindari the lack of imagination (keterbatasan imajinasi), para manajer yang terpilih adalah manusia yang cerdas dan dapat melihat atau meramalkan posisi perusahaan/lembaga/organisasi di masa datang, karena salah satu kredibilitas dari seorang manajer adalah kemampuan mengimajinasikan masa depan.

 

Solusi: Pemerintah perlu melakukan audit yang benar terhadap manajemen energi di Indonesia, baik itu sumber energi (minyak bumi, gas, dan batubara) dan Perusahaan Listrik Negara. Audit ini dilakukan harus secara jujur dan tidak ditunggangi oleh kepentingan orang-perorang, dan harus melibatkan masyarakat. Memaksimalkan penggunaan energi terbarukan dan ramah lingkungan serta efesiensi dan mengefektifkan sistem birokratisasi pemerintahan untuk menekan biaya. Semua tergantung kepada pimpinan eksekutif dan para wakil rakyat, kedua lembaga ini harus memiliki kemauan dan kesepahaman yang sama sehingga dapat terjalin kerjasama.

 

Jadi masalah energi jangan lagi mempersalahkan rakyat yang tidak efesien dan efektif dalam penggunaan energi, tetapi ini merupakan kesalahan pemerintah sendiri yang tidak siap menghadapi situasi mendatang. Jadi jangan salahkan RAKYAT!

 

Tulisan ini merupakan refleksi dari berita di bawah ini:

 

Indonesia Negara Paling Boros Energi

- Indonesia negara paling boros ener
gi dibanding banyak negara di dunia seperti Perancis, AS, Kanada, Jepang, Inggris, Jerman, bahkan dibanding Malaysia dan Thailand.

"Jargon kita biar miskin asal sombong harus diubah," kata Dirjen Minyak dan Gas Bumi Departemen ESDM, Evita Legowo, pada Seminar Membangun Strategi Ketahanan Energi yang Berkelanjutan di UI Depok, Rabu.

Ia menerangkan, konsumsi energi per kapita Indonesia memang kecil yakni 0,467 toe per kapita dibanding misalnya Jepang 4,14 toe per kapita, namun demikian, intensitas energi Indonesia sampai 470 toe per juta dolar AS PDB sementara Jepang hanya 92,3 toe per juta dolar AS PDB.

Sehingga perbandingan elastisitas, pemakaian energi Indonesia menjadi sangat tinggi yakni 1,84, sementara Jepang hanya 0,1, sedangkan Malaysia 1,69, Thailand 1,16, Perancis 0,47, AS 0,26, Kanada 0,17, Inggris -0,03 dan Jerman -0,12, ujarnya.

Karena itu, sebagai negara boros dan yang 51,66 persen kebutuhan energinya dipasok oleh minyak, Indonesia sempat mengalami "shock" atas terjadinya kenaikan harga minyak dunia.

Evita menegaskan, hanya negara yang memiliki efisiensi energi yang tinggilah yang tidak terpengaruh oleh harga minyak. Demikian pula, negara yang segera mengembangkan energi alternatif dan negara yang memiliki kebijakan harga energi sesuai mekanisme pasar.

Sementara itu, Dirjen Mineral, Batubara dan Panas Bumi, Bambang Setiawan, dalam kesempatan yang sama mengatakan, pemerintah akan mengusulkan regulasi Domestic Market Obligation (DMO) atau kewajiban pasok dalam negeri batubara untuk PKP2B (perjanjian karya pengusahaan pertambangan batubara) dan KP (kuasa pertambangan) .

Selain itu diusulkan adanya kewajiban terhadap perusahaan pertambangan untuk memenuhi kebutuhan batubara dalam negeri, juga kebijakan penetapan harga jual batubara.

Ia mengatakan, Indonesia seharusnya malu pada China dan India yang daya serap batubara dalam negerinya sangat tinggi.

"Produksi batubara kita 220 juta ton per tahun, tetapi hanya 20-25 persen yang diserap di dalam negeri, sisanya diekspor. Padahal China yang produksi batubaranya 2,2 miliar ton dan India 800 juta ton tidak bisa memenuhi permintaan ekspor karena dibutuhkan untuk pembangunan ekonomi dalam negeri," katanya.(*)

 
Jakarta (ANTARA News)
 

~ Kondisi Krisis Industri Kelistrikan Di Indonesia

INDUSTRI KELISTRIKAN DI INDONESIA Juli 2008
Indonesia saat ini sedang mengalami kondisi krisis dalam penyediaan  daya listrik di hampir semua wilayah termasuk di P. Jawa Bali yang merupakan pusat bisnis di Indonesia. Saat ini permintaan tenaga listrik masih terkonsentrasi di wilayah Jawa-Bali yang menyerap sekitar 77% kebutuhan listrik.

Dengan pertumbuhan ekonomi dalam beberapa tahun terakhir  sekitar 5-6%, maka terjadi peningkatan permintaan listrik yang berkisar 7-8% per tahun. Padahal, produksi listrik hanya tumbuh sekitar 3% per tahun. Pembangunan pembangkit baru pun sejak 2006 belum menambah kapasitas listrik yang cukup berarti. Hal ini mengakibatkan  terjadinya krisis pasokan listrik, yang dalam jangka panjang akan dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Permintaan ini diperkirakan akan meningkat sejalan dengan pertambahan penduduk, pertumbuhan ekonomi, dan peralihan penggunaan listrik non-PLN ke listrik PLN, karena kenaikan harga BBM sejak 2005.

Kerbatasan pasok listrik juga disebabkan umur pembangkit yang sudah tua sehingga tidak efisien, serta pasokan bahan bakar yang sering tersendat. Kondisi ini diperparah dengan adanya gangguan dari beberapa pembangkit listrik yang besar. Sepanjang 2007 terjadi penurunan produksi listrik dari beberapa pembangkit yaitu PLTU Tanjung Jati B akibat suplai batubara terganggu karena pengangkutannya mengalami gangguan cuaca.

Demikian juga gangguan terjadi pada PLTU Suralaya  karena gangguan Trafo Unit 5, PLTGU Cilegon mengalami gangguan akibat pasokan gas yang berkurang, PLTU Gresik akibat adanya pengalihan suplai gas ke PLN dialihkan ke industri. Selain itu juga terjadi penurunan pasokan dari listrik swasta (Independent Power Producer) akibat gangguan teknis yaitu dari PLTU Cilacap, PLTGU Cikarang, PLTP Drajat III, PLTP Dieng dan PLTA Jatiluhur.    

Dalam beberapa tahun terakhir ini banyak kendala yang menyebabkan proyek-proyek pembangkit terutama pembangkit berbahan bakar gas tertunda, karena ketidak pastian pasokan gas. Akibatnya pembangkit-pembangkit BBM yang sudah dikonversi ke gas, terpaksa terus beroperasi menggunakan BBM yang harganya semakin mahal. Untuk menekan biaya produksi PLN akibat tingginya harga minyak dunia, maka pemerintah melakukan program diversifikasi pembangkit-pembangkit BBM ke non BBM. 

Sejak dua tahun lalu untuk mengatasi krisis listrik tersebut, pemerintah mendorong percepatan crash program pembangunan pembangkit berbahan bakar batubara 10.000 MW. Tahap I sedang berjalan dan direncanakn akan selesai secara bertahap mulai 2009 hingga 2011.
Menurut Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Indonesia masih membutuhkan energi listrik 35.000 MW hingga 2015. Untuk mengantisipasi krisis listrik, PLN mendorong investasi pembangkit lsitrik terbarukan dan mendorong perusahaan listrik swasta (Independent Power Producer/IPP) untuk segera merealisasikan proyek-proyek listriknya. 

Menyusul seriusnya krisis listrik yang semakin diperparah dengan melonjaknya harga minyak dunia yang membebani pembangkit listrik. Pemerintah merasa perlu mengeluarkan kebijakan pengaturan penggunaan listrik, termasuk mengatur jam operasional industri, pembatasan jam siaran televisi, serta himbauan penghematan listrik di kantor-kantor pemerintah mulai awal Juli 2008. Keterbatasan pasokan listrik, dapat diatasi diantaranya dengan beban puncak harus ditekan dengan penghematan.  

Pengelolaan sistem tenaga listrik di Indonesia 

Sesuai dengan UU no 15/1985 mengenai Ketenagalistrikan, sistem kelistrikan di Indonesia ditangani olh PLN sebagai BUMN listrik. Sistem kelistrikan  dibagi menjadi beberapa wilayah yang terinterkoneksi yaitu Sistem Jawa-Bali, Sumatera  Bagian Selatan (Riau, Sumatera Barat, Jambi, Sumatera Selatan dan sebagian Riau), Sumatera bagian Utara ( Sumatera Utara dan NAD). Selebihnya di Pulau-pulau lain belum ada sistim interkoneksi seperti di Jawa dan Bali.

Sistem Kelistrikan Jawa Bali
Sistem Jawa Bali adalam sistem kelistrikan terbesar di Indonesia yang menghubungkan berbagai pembangkit listrik dan pusat-puat beban di seluruh P. Jawa, P. Madura dan P. Bali. Sistem ini terdiri dari pembangkit listrik dengan total kapasitas 22.236 MW yang dihubungkan dengan saluran transmisi tengangan ekstra tinggi 500KV dan tegangan tinggi 150 KV dan 70 KV.

Jaringan transmisi tegangan ekstra tinggi 500 KV telah menghubungkan pembangkit diseluruh   wilayah P.  Jawa  melalui jaringan transmisi sepanjang pantai utara P, Jawa dan diperkuat dengan jaringan  transmisi di daerah Selatan.  Sistim interkoneksi Jawa Bali dikelola oleh PLN Penyaluran dan Pusat Pengatur Beban (PLNP3B) Jawa Bali.

Pembangkit di Jawa seluruhnya kini dibawah pengelolaan anak perusahaan PLN yang dibentuk khusus untuk menangani pembangkit yaitu PT Indonesia Power dan PT Pembangkit Jawa Bali (PT PJB)

PT. Indonesia Power mengelola 8 Unit Bisnis Pembangkitan, yaitu Suryalaya (3.400 MW), Priok (1.343,56 MW), Semarang (1.469,26 MW), Perak (561,83 MW), Bali (324,82 MW), Kamojang (360 MW), Mrica (819 MW), dan Saguling (797,36 MW).

Unit Bisnis Pembangkitan Suralaya menangani 7 unit PLTU dengan bahan bakar batubara sebagai bahan bakar utamanya. Unit 1 s/d 4 masing-masing mempunyai kapasitas 400 MW dan unit 5 s/d 7 masing-masing 600 MW sehingga U.P.Pembangkitan Suralaya menangani PLTU batubara dengan kapasitas total 3400 MW.

PT Pembangkitan Tenaga Listrik Jawa-Bali II  atau saat ini bernama PT. PJB berdiri pada 1995.   PJB memiliki 8 unit pembangkit dengan kapasitas terpasang 6.526 MW dan aset setara kurang lebih Rp 41,5 trilyun. Didukung 2.203 karyawan, PJB telah berkembang menjadi produsen energi listrik kelas dunia. Kapasitas, mutu, kehandalan dan layanan yang diberikan mampu memenuhi standar internasional. Yaitu Unit Pembangkit Gresik (2259 MW), Muara Karang (1208 MW), Paiton (800 MW),  Muara Tawar (920 MW), PLTA Cirata (1008 MW), PLTA Brantas (281 MW)

Sistem tenaga Listrik Sumatera sudah terpadu
Dengan diselesaikannnya Pembangunan Transmisi 150 kV antara Rantau Prapat-Kota Pinang-Bagan Batu sepanjang 102 km pada Juli 2007, maka  dengan demikian sistem kelistrikan Sumatera bagian Utara (Sumbagut) terhubung dengan Subsistem kelistrikan Sumatera bagian Selatan-Tengah (Sumbagselteng).

Sistem kelistrikan Sumbagselteng akan memasok daya listrik hingga mencapai 70 MW ke sistem kelistrikan Sumbagut. Sumbagselteng ada kelebihan sekitar 100 MW pada siang hari. Terhubungnya interkoneksi Sumbagut dan Sumbagselteng maka jaringan Saluran Tegangan Tinggi (SUTTI) 150 kV mulai dari Bandar Lampung hingga Banda Aceh sepanjang 3000 km kini telah terpadu. Hal ini menunjukkan sistem kelistrikan Pulau Sumatera menunjukan kondisi kelistrikan PLN di Sumatera mulai membaik.

Pengiriman energi melalui transmisi jaringan 150 kV mulai dari Kota Panjang Riau hingga Kota Pinang Rantau Prapat, sangat panjang mencapai 400 km. Pengiriman daya itu tidak mudah, ada pengaruh terhadap tegangan sehingga ketika sampai ke Sumbagut sekitar 70 MW.

Namun interkoneksi yang telah terpadu di Sumatera belum sepenuhnya menyelesaikan masalah defisit listrik yang terjadi di Sub Sistem Sumbagut. Hal itu dikarenakan pasokan energi dari pembangkit yang tersedia masih lebih kecil dari beban yang harus dipenuhi.

Sistem kelistrikan di Pulau lain
Saat ini sistem kelistrikan di pulau Kalimantan yang sudah terkoneksi yaitu Kalteng-Kalsel. Dalam proses yang sedang berjalan mengkoneksikan Kalsel dan Kaltim. Menurut rencana dalam jangka panjang akan ada koneksi Kalbar-Kalteng. Dengan sistem jaringan kelistrikan interkoneksi itu, jika satu daerah mengalami kendala dari unit pembangkit atau masuk dalam fase pemeliharaan pembangkit, maka suplai listrik dari propinsi lain dapat dilakukan.

Sistem kelistrikan di Kalimantan Barat dikategorikan tertinggal. Saat ini Pontianak sedang membangun jaringan berpola "loop" (melingkar) untuk kota Pontianak. Sehingga jika terjadi kendala dalam salah satu transmisi, maka dapat disuplai melalui lingkar lainnya. Demikian juga untuk wilayah Kalbar lain hingga kedepannya untuk rencana program sistem jaringan kelistrikan interkoneksi di Kalimantan.

Di Kalimantan Timur  terdapat beberapa sistem kelistrikan dan yang terbesar sistim Mahakam  yang melayani Samarinda, Balikpapan, dan Tenggarong, ibu kota Kutai Kartanegara.

Selain Sistem Mahakam, PLN memiliki jaringan listrik Bontang-Sangatta untuk Kalimantan Timur bagian utara, Sistem Melak dan Kota Bangun untuk kawasan sekitar Kutai Barat dan Kutai Kartanegara, serta Sistem Petung dan Tanah Grogot untuk melayani pelanggan di Kalimantan Timur bagian selatan. Namun, yang paling besar memang Sistem Mahakam dengan jumlah pelanggan sekitar 330.000 pelanggan dan daya listrik yang digunakan 171,5 MW. PLTGU Tanjung Batu merupakan satu dari enam pembangkit listrik dalam Sistem Mahakam dengan beban pelanggan 180 MW. Lima pembangkit lainnya menggunakan diesel yang berbahan bakar solar.

Kondisi Sistem Pembangkitan

Kapasitas terpasang PLN  di sistem Jawa Bali meningkat menjadi sebesar  22.236 MW pada 2007 dari sebelumnya 19.514 MW pada 2005.  Sampai dengan awal 2008 kapasitas terpasang sistem Jawa Bali sudah menjadi 22.296 MW. Tambahan daya pembangkit baru diantaranya sebesar 200 MW, yang berasal dari PLTU Tarahan di Lampung, PLTP Darajat dan PLTP Kamojang.  

Sementara itu pada sistem luar Jawa Bali, dengan adanya penambahan kapasitas di beberapa lokasi seperti Kalimantan menyebabkan kapasitas pembangkit dari 5.573 MW pada 2005 bertambah menjadi 8.284,28 MW  pada 2007. Pembangkit yang telah beroperasi 2007 diantaranya pada sistem Kalimantan misalnya PLTU Perusda 50 MW dan PLTG Menamas 20 MW.

Kondisi Sistem Transmisi

Dalam lima tahun terakhir panjang saluran transmisi 70 kV terus berkurang karena adanya upaya uprating menjadi 150 kV guna meningkatkan keandalan dan perbaikan kualitas pelayanan ke konsumen.

Sistem Penyaluran dan Distribusi di Luar Jawa Bali dalam kurun waktu lima tahun terakhir menunjukkan perkembangan yang cukup berarti terutama di sistem Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi dengan selesainya beberapa proyek transmisi. Sedangkan sistem lainnya, Nusa Tenggara, Maluku, dan Papua belum memiliki saluran transmisi.

Pembangunan Gardu Induk meningkat 11,9% per tahun dimana kapasitas terpasang GI pada tahun 2003 sekitar 9.122 MVA meningkat menjadi 12.381 MVA pada tahun 2006.

Realisasi pertumbuhan sektor tenaga listrik 

Jumlah Pelanggan

Akibat krisis moneter semenjak tahun 1998, pertumbuhan jumlah pelanggan listrik mulai melambat. Sebelum tahun 1998 jumlah langganan pertahun meningkat lebih dari 10%. Setelah ditimpa krisis moneter, walaupun jumlah pelanggan masih terus meningkat tapi pertumbuhannya  hanya sekitar 3-4% per tahun, jauh dibawah periode sebelumnnya.

Realisasi jumlah pelanggan selama tahun 2003 - 2007 mengalami peningkatan dari 32,2 juta pelanggan menjadi 37,7 juta pelanggan atau bertambah rata-rata sebesar 4,0% tiap tahunnya.

Tabel - Perkembangan jumlah pelanggan per kelompok Pelanggan,2003 - 2007

Tahun        Rumah Tangga        Industri        Bisnis        Sosial        GD. Kantor        Penerangan        Jumlah        %
                                       PemerinTahan        Jln Umum                
2003        29,997,554        46,818        1,310,686        659,034        83,810        53,514        32,151,416        ---
2004        31,095,970        46,520        1,382,416        686,851        87,187        67,502        33,366,446        3.78
2005        32,174,922        56,475        1,455,797        716,194        89,533        76,432        34,559,353        3.58
2006        33,441,512        58,717        1,513,592        744,626        93,087        79,466        35,931,000        3.97
2007        35,069,525        61,570        1,587,152        780,814        97,611        83,328        37,680,000        4.86
Sumber: Statistik PLN, 2005

Rasio Elektrifikasi
Rasio Elektrifikasi yaitu jumlah rumah tangga yang sudah berlistrik dengan jumlah rumah tangga yang ada, sampai saat ini relatif masih rendah masih
rendah.

Namun demikian dari tahun ke tahun terjadi kenaikan yaitu dari 56,4% tahun 2003 menjadi 61,6% tahun 2007.  Rasio elektrifikasi di P. Jawa mencapai 68,9% sedangkan diluar Jawa dan Sumatera masih sekitar 56,5%.
   
Penjualan Tenaga Listrik  meningkat 6,4%  per tahun
Seiring dengan mulai membaiknya kondisi perekonomian di Indonesia,  menyebabkan pertumbuhan penjualan tenaga listrik PLN selama lima tahun terakhir (2003-2007) mengalami pertumbuhan relatif tinggi yaitu tumbuh rata-rata per tahun sebesar 6,4%. Untuk wilayah Jawa Bali tumbuh rata-rata per tahun sebesar 5,9%, sedangkan di Sumatera  tumbuh rata-rata per tahun sebesar 7,2%.

Batu bara menjadi primadona bahan bakar

Dengan terus melambungnya harga minyak dunia, dalam beberapa tahun terakhir, mendorong PLN mengalihkan pemakaian sumber energi pembangkit dari BBM ke non BBM seperti batubara, panas bumi, gas alam dan lainnya.

Pemakaian batubara terus meningkat dalam lima tahun belakangan ini, jika pada 2003 total pemakaian batu bara hanya 15,2 juta ton maka pada 2007 mengalami peningkatan hingga 100% atau mencapai 31,4 juta ton.

Namun ketergantungan pada BBM belum sepenuhnya dapat dilepaskan. Pemakaian BBM masih berfluktuasi, pada 2003 tercatat sebesar 7,6 juta kilo liter dan sempat naik menjadi 9,0 juta kilo liter pada 2006. Namun lemudian turun lagi menjadi hanya 5,1 juta kilo liter pada 2007 lalu. Menurunnya pemakaian BBM selain karena harganya yang kian melambung tinggi, juga berkat keberhasilan usaha PLN mengkonversi bahan bakar dari BBM ke non BBM terutama batubara. .

MARKET INTELLIGENCE REPORT ON

 
Halaman 674 dari 1047
PageRank  Hit Counters
free counters
Alpen Steel Facebook