Alpen Steel | Renewable Energy

~ Penetapan Potensi Sumber Daya Hutan

sumber_daya_banner.gifPotensi Sumber Daya Hutan
 

  • Luas kawasan hutan yang merupakan sumber daya hutan menepati 46,76% dari total luas daratan Sulawesi Selatan yang terdiri dari fungsi lindung, fungsi produksi dan fungsi-fungsi khusus.


    Potensi sumber daya hutan yang ditetapkan sebagai fungsi lindung hanya sebesar 27,13% dari total luas wilayah Sulawesi Selatan tidak proporsional dalam fungsi lindungnya dikaitkan dengan bentang alam Sulawesi Selatan yang dipengaruhi oleh gunung yang membentang dari selatan – utara (Gunung Lompobattang, Bawakaraeng, Latimojong, Balease, Kambuno, Rante Mario dan Rantai Kombala). Telah terjadi penipisan sumber daya hutan baik dalam fungsi lindungnya maupun fungsi produksinya yang terindikasi pada kondisi kawasan hutan yang hanya 60,27% vegetasi berhutan dan luasnya lahan kritis dalam kawasan hutan (17,9%). Pemanfaatan sumber daya hutan dalam fungsi produksi (ekonomi) belum memberikan sumbangan yang berarti dalam perekonomian Sulawesi Selatan baik dalam sumbangan langsungnya (0,21% dari total PDRB 2004) maupun dorongannya / dukungannya terhadap industri pengolahan bahan hasil hutan.

    Telah terjadi penurunan daya dukung sumber daya hutan terhadap lingkungan khususnya terhadap Daerah Aliran Sungai (DAS) yang menyebabkan terjadinya erosi / sedimentasi, banjir, longsor pada beberapa lokasi sungai dan bendung / waduk yang menimbulkan impack lebih luas.

    Daerah Aliran Sungai (DAS) yang dinilai sangat kritis adalah DAS Jeneberang karena luas kawasan hutan yang tidak proporsional terhadap luas wilayah dengan kondisi vegetasi yang buruk, persentase lahan kritis dalam kawasan hutan yang besar dan pengaruh topografi Gunung Lompobattang dan Bawakaraeng yang mengakibatkan DAS Jeneberang rentan terhadap erosi, longsor, banjir dan pendangkalan pada bendung.

  • Potensi Sumber Daya Mineral.

    Sumber daya Alam Mineral / tambang dalam perekonomian Sulawesi Selatan diharapkan mampu memberikan sumbangan yang besar utamanya dalam mendorong dan mendukung berkembangnya sektor industri.

    Potensi sumber daya mineral keterdapatannya cukup besar berupa gas bumi dan 28 jenis bahan galian potensial yang sebarannya pada 19 Kabupaten. Keterdapatan dan ketersebaran galian potensial menyebabkan overlap dengan fungsi-fungsi sumber daya alam lainnya sehingga pemanfaatan potensi tambang/galian rentan terhadap masalah-masalah lingkungan.

    Pemanfaatan potensi sumber daya mineral belum optimal karena dipengaruhi oleh pangsa pasar, teknologi dan pertimbangan aspek lingkungan. Namun telah memberikan kontribusi yang cukup besar dalam perekonomian Sulawesi Selatan, dan dukungannya terhadap industri yang memanfaatkan bahan galian bukan logam.

    Pemanfaatan potensi tambang/galian meskipun telah memberikan kontribusi yang cukup besar dalam perekonomian Sulawesi Selatan, tetapi sumbangannya terhadap penyerapan kesempatan kerja sangat kecil (hanya 0,4% dari total tenaga kerja), yang berarti kurang memberikan dampak ekonomi langsung terhadap masyarakat. Potensi tambang/galian yang telah dieksploitasi maupun yang belum dieksploitasi berpotensi untuk mendorong berkembangnya usaha-usaha/industri rakyat/kecil/RT dengan teknologi sederhana dan mudah diserap oleh masyarakat. Eksploitasi pertambangan saat ini yang dilakukan dalam kawasan hutan arealnya cukup luas yang memerlukan upaya reklamasi hutan.

  • Potensi Sumber Daya Air.

    Potensi sumber daya air di Sulawesi Selatan, utamanya air permukaan sangat besar yang pemanfaatannya bukan saja untuk irigasi, air baku, perikanan, peternakan dan lain-lain, tetapi merupakan sumber daya energi pembangkit tenaga listrik yang volume / kapasitasnya sangat besar yang apabila dimanfaatkan dapat menjawab tantangan ke depan pemenuhan kebutuhan energi listrik Sulawesi Selatan.

    Tingkat volume kendali pemanfaatan sumber daya air melalui reservoir masih sangat kecil dibandingkan dengan volume potensi tersedia, yang dikhawatirkan pada musim kemarau suplay air untuk berbagai kebutuhan tidak dapat terpenuhi. Kondisi hutan yang tidak proporsional mendukung Daerah Aliran Sungai (DAS) telah mempengaruhi kuantitas dan kualitas air sesuai peruntukannya terutama pada DAS Jeneberang.

     

  • Potensi Sumber Daya Pesisir dan Lau.

    Potensi sumber daya pesisir dan laut utamanya sumber daya hayati ikan dan sejenisnya telah dieksploitasi secara berlebihan baik melalui perikanan tangkap (laut) maupun budi daya ikan (tambak), sehingga terjadi penipisan sumber daya baik pesisir maupun laut.

    Masyarakat pesisir dan laut yang jumlahnya cukup besar dengan ketergantungan tinggi terhadap pemanfaatan sumber daya hayati laut diperhadapkan pada masalah makin terbatasnya dan berkurangnya potensi tangkap yang sangat mempengaruhi kondisi sosial – ekonomi mereka.
    Potensi lahan tambak telah dimanfaatkan hampir sebanding dengan potensi tersedia, sehingga tidak layak lagi dilakukan perluasan areal tambak karena akan berdampak ekologis dan akan terjadi benturan fungsi-fungsi lahan.

    Potensi sumber daya pesisir dan laut yang prospektif untuk diolah dan dikembangkan adalah sumber daya potensi pariwisata, namun diperhadapkan pada kompleksitas masalah dalam pengelolaan / eksploitasinya.

    Agar penanganan  strategis pembangunan Provinsi Sulawesi Selatan atau yang lebih dikenal dengan Program Good Governance (Pemerintahan yang Baik) bisa terlaksana sesuai dengan yang diharapkan, maka sektor yang menjadi prioritas dalam pembangunan adalah sektor-sektor yang mempunyai hubungan kait secara langsung dengan program dimaksud. Sektor-sektor  prioritas tersebut antara lain, sektor pertanian (Tanaman Pangan, Perkebunan, Peternakan dan Perikanan), Sektor Koperasi dan UKM, Sektor Pertambangan & Energi,   Sektor pendidikan, Sektor Tenaga Kerja, Sektor kesehatan, Sektor Pemukiman, Sektor perhubungan dan sektor lainnya.  Berbagai peluang investasi khususnya bagi investor lokal maupun asing cukup tersedia di Provinsi Sulawesi Selatan, khususnya yang berkaitan dengan Pertambangan, Industri, Pertanian, Angkutan dan lainnya.

Potensi Sumber Daya Hutan.
  Anda belum mendaftar atau login.
Anda dapat turut serta menuliskan artikel disini, caranya klik disini
Ada pertanyaan? Ingin berdiskusi? silahkan tulis di Alpensteel Forum

Fast Contact

Show Room & Factory:
 
Jalan Karawang No 2
Bandung 40272 - Indonesia
 
Phone Line1:
022-7244-888 (08:00-17:00)
 
Fax:
022-723-0812 (24 Jam)
 
Handphone:
0852-111-111-77 (Umum) 
 
SMS:
0852-111-111-77 (24 Jam)
BB: 2a02ac52(24 Jam)
PageRank  Hit Counters
free counters
Alpen Steel Facebook