Alpen Steel | Renewable Energy

~Perlu Agresif untuk Dorong Pengembangan Energi Terbarukan

Perlu Agresif untuk Dorong Pengembangan Energi Terbarukan

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengembangan energi terbarukan di Indonesia belum maksimal.  Indonesia punya potensi energi terbarukan yang melimpah yang bersumber dari panas bumi, surya, angin, dan air. 

Ketua Umum Masyakarat Energi Terbarukan Indonesia (Meti) Rahmat Gobel meminta agar pengembangan energi terbarukan terus ditingkatkan. Seluruh stakeholder pun diminta untuk lebih agresif dan optimis mendorong pengembangan sektor energi tersebut. "Saya rasa kita harus optimis. Sekarang tinggal pengurus Meti yang akan datang untuk lebih agresif dan optimis," ujar Rahmat Gobel saat membuka Musyawarah Nasional (Munas) Meti ke VI di Jakarta, Kamis (28/5/2015). 

Rahmat yang juga menjabat sebagai menteri perdagangan itu pun menuturkan bahwa pemerintah saat ini sangat mendukung pengembangan energi terbarukan. Hal itu kata dia bisa tercermin saat rapat terbatas kabinet di Istana Negara. "Presiden dalam rapat kabinet selalu bilang harus jalan (pengembangan energi terbarukan). Kalau ada hambatan, terus bahas dalam ratas. Untuk apa? (Untuk) diselesaikan hambatan-hambatan agar infrastruktur bisa segera terwujud. Ditambah jangan ada ego sektoral," kata dia. 

Oleh karena komitmen pemerintah itu kuat, Rahmat menilai bahwa saat ini adalah momentum yang tepat untuk terus mendorong pengembangan energi terbarukan. "Manfaatkan kesempatan ini, saya kira hal positif. Kita bicara di sini sudah oke. Antar kementerian sudah solid. Kita harus lebih aktif dan optimisme ke arah yang lebih baik. Saya percaya," ucap dia. 

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral tahun ini menganggarkan Rp 1,04 triliun program energi baru terbarukan dan konservasi energi (EBTKE). Angka itu masih dinilai sangat minim. Oleh kerena itu, Menteri ESDM Sudirman Said berharap anggaran pengembangan energi terbarukan bisa naik 10 kali lipat pada anggaran 2016. 

Berdasarkan data Kementerian ESDM, potensi energi hidro yang teridentifikasi sebesar 75 gigawatt (GW), potensi surya sebesar 112 GB, bahan bakar nabati (biofuel) mencapai 32 GW, angin 0,95 GW, biomassa 32 GW, panas bumi 28,8 GW, dan laut 60 GW.

http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2015/05/28/132226226/Perlu.Agresif.untuk.Dorong.Pengembangan.Energi.Terbarukan


Penulis

: Yoga Sukmana

Editor

: Egidius Patnistik

 

 

  Anda belum mendaftar atau login.
Anda dapat turut serta menuliskan artikel disini, caranya klik disini
Ada pertanyaan? Ingin berdiskusi? silahkan tulis di Alpensteel Forum

Product



Fast Contact

Show Room & Factory:
 
Jalan Laksanama
Nurtanio Nomor 51
Bandung 40183 - Indonesia
 
Phone Line1:
022- 603-8050 (08:00-17:00)
 
Handphone:
0852-111-111-77 
0852-111-111-100
 
 
 
PageRank  Hit Counters
free counters
Alpen Steel Facebook